0
Thumbs Up
Thumbs Down

AS-China Sepakat Berunding Lagi Soal Perang Dagang

wartaekonomi
wartaekonomi - Sun, 30 Jun 2019 03:21
Dilihat: 53
Osaka

Amerika Serikat (AS) dan China sepakat untuk memulai kembali perundingan perdagangan, setelah Washington akan menunda pemberlakuan tarif baru pada ekspor China.

Langkah itu, diumumkan setelah KTT G20 di Osaka, Jepang, Sabtu, (29/06/2019). Ini mengisyaratkan jeda dalam perang perdagangan antara dua negara ekonomi terbesar dunia tersebut.

Gencatan senjata itu menawarkan solusi dari pertikaian hampir setahun yang lalu di mana negara-negara tersebut telah mengenakan tarif miliaran dolar dari impor satu sama lain, mengganggu jalur pasokan global, mengguncang pasar dan menyeret pertumbuhan ekonomi global.

"Kami segera kembali ke jalurnya dan kami akan melihat apa yang terjadi," kata Presiden AS Donald Trump kepada wartawan setelah bertemu dengan Presiden Cina Xi Jinping di sela-sela pertemuan puncak para pemimpin Kelompok 20 (G20) ekonomi utama seperti dilansir di Al Jazeera.

Baca Juga: Trump dan Xi Jinping Bertemu di Jepang, Akankah Bawa Kabar Baik?

Trump mengatakan, sementara dia tidak akan menaikkan tarif impor yang ada, dia akan menahan diri dari mengambil pungutan baru pada barang-barang China senilai 300 miliar dolar tambahan - yang akan secara efektif memperpanjang tarif untuk semua barang yang diekspor Tiongkok ke AS.

"Kami menahan tarif dan mereka akan membeli produk pertanian," katanya pada konferensi pers yang luas.

"Jika kita membuat kesepakatan, itu akan menjadi peristiwa yang sangat bersejarah," lanjutnya.

Trump mengatakan, China akan membeli lebih banyak produk pertanian tetapi tidak memberikan spesifikasi spesifik.

Dalam sebuah pernyataan panjang tentang perundingan, kementerian luar negeri China mengatakan bahwa AS tidak akan menambahkan tarif baru pada ekspor China dan bahwa negosiator kedua negara akan membahas masalah-masalah spesifik.

Xi mengatakan kepada Trump bahwa ia berharap AS dapat memperlakukan perusahaan China secara adil, pernyataan itu menambahkan.

Mengenai masalah kedaulatan dan rasa hormat, Tiongkok harus menjaga kepentingan intinya.

"China tulus tentang melanjutkan negosiasi dengan Amerika Serikat, tetapi negosiasi harus sama dan menunjukkan rasa saling menghormati," kata kementerian luar negeri mengutip Xi.

Trump telah mengancam untuk memperpanjang tarif yang ada untuk hampir semua impor China ke AS jika pertemuan itu tidak membawa kemajuan pada tuntutan luas AS untuk reformasi.

Perselisihan itu, yang termasuk perselisihan atas raksasa telekomunikasi China, Huawei, juga membawa kekhawatiran akan mengancam pertumbuhan global.

AS telah mendesak sekutunya untuk menghindari Huawei di jaringan generasi kelima, atau 5G, dengan alasan keamanan, dan juga menyarankan itu bisa menjadi faktor dalam kesepakatan perdagangan.

Pemerintahan Trump telah menyatakan Huawei ancaman keamanan, yang secara efektif melarang perusahaan AS melakukan bisnis dengannya.

Trump mengatakan pada hari Sabtu bahwa ia telah membahas Huawei dengan Xi dan bahwa penyelesaian masalah itu akan datang kemudian, tetapi menambahkan bahwa perusahaan-perusahaan AS akan dapat menjual komponen ke Huawei.

Penulis: Redaksi

Editor: Fajar Sulaiman


Foto: Reuters

Sumber: wartaekonomi

AS-China Sepakat Berunding Lagi Soal Perang Dagang

AS-China Sepakat Berunding Lagi Soal Perang Dagang

AS-China Sepakat Berunding Lagi Soal Perang Dagang

AS-China Sepakat Berunding Lagi Soal Perang Dagang

AS-China Sepakat Berunding Lagi Soal Perang Dagang

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya