0
Thumbs Up
Thumbs Down

Aneka Ragam Tradisi Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Indonesia

okezone
okezone - Fri, 30 Oct 2020 05:00
Dilihat: 45
Aneka Ragam Tradisi Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Indonesia

JAKARTA - Indonesia sebagai salah satu negara muslim terbesar di duni memiliki sejumlah tradisi unik dalam memeringati maulid Nabi Muhammad SAW.

Berbagai daerah meramu kegiatan yang dibalut dengan kebiasaan di wilayah setempat untuk mengenang sosok pemimpin tertinggi umat manusia tersebut.

Okezone akan merangkum sejumlah tradisi maulid nabi di Indonesia, berikut ulasannya.

1. Aceh

Di Indonesia, sejumlah daerah kerap menyuguhkan hidangan spesial sebagai salah satu bentuk perwujudan rasa syukur mereka. Salah satu contohnya adalah Aceh. Maulid Nabi dirayakan dengan menyelenggarakan serangkaian acara mulai dari zikir, ceramah agama, hingga kenduri dengan makan bersama.

Selain memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad SAW, kenduri juga dijadikan ajang silaturahmi antarwarga desa. Sejumlah orang berkumpul di masjid untuk menikmati hidangan berupa gulai kari kambing dalam belanga besar untuk disantap bersama. Hidangan atau masyarakat Aceh biasa menyebutnya Idang dibawa dari rumah-rumah warga yang dimasak secara sukarela.

2. Cirebon


Panjang Jimat Tradisi Maulid Nabi di Keraton Cirebon sejak zaman Khalifah Sholahudin Al Ayubi 1993 M, peringatan hari kelahiran Nabi Muhammad SAW atau maulid Nabi kerap di istimewakan. Tujuannya, tidak lain untuk mengenang dan selalu meneladani Nabi Muhammad SAW.

Tak heran jika di Cirebon pengaruh tersebut hingga saat ini kental diraskan masyarakat, para pemuka agama yang nota bene berada di tiga keraton Cirebon, Kanoman, Kasepuhan dan Kacirebonan, pada abad ke 15 lalu mengadopsi kegiatan tersebut yang disesuaikan dengan adat keraton yakni digelarnya upacara panjang jimat atau kerap disebut pelal.

Peringatan Maulid Nabi juga turut digelar di makam Sunan Gunung Jati, Kecamatan Gunung Jati, Kabupaten Cirebon. Dalam ritual ini, kata panjang ditafsirkan secara harfiah, adalah bentuk piring dan perabotan dapur peninggalan sejarah yang diisi dengan makanan dengan dianalogikan dengan prosesi kelahiran nabi.


Sedangkan kata Jimat, merupakan akronim dari kata Diaji dan Dirumat yang berarti dipelajari dan diamalkan yakni ajaran-ajaran Islam dengan manauladani Nabi Muhammad SAW.

Sumber: okezone

Aneka Ragam Tradisi Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Indonesia

Aneka Ragam Tradisi Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Indonesia

Aneka Ragam Tradisi Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Indonesia

Aneka Ragam Tradisi Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Indonesia

Aneka Ragam Tradisi Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Indonesia

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya