0
Thumbs Up
Thumbs Down

Anak-anak di Filipina Alami Lockdown Selama 20 Bulan, Alhasil Memicu Waktu...

wartaekonomi
wartaekonomi - Tue, 09 Nov 2021 11:55
Dilihat: 70

Untuk pertama kalinya dalam masa mudanya, Nathania Ysobel Alesna yang berusia dua tahun bermain di luar rumahnya di ibu kota Filipina setelah 20 bulan dikurung di rumah oleh pembatasan atau lockdown virus corona.

Di sebuah department store di timur Manila suatu hari baru-baru ini, Nathania dengan gelisah mengendarai skuter dan sepeda saat ibunya, Ruth Francine Faller, melihat.

Baca Juga: Corona Mutasi dari Mauritius Masuk Filipina, Lebih dari 300 Orang Terdeteksi...

Kemudian, Faller berbagi kegembiraannya dengan grup Facebook yang didedikasikan untuk membantu sesama orang tua menemukan tempat di mana anak-anak dapat berada di luar ruangan atau di tempat umum tanpa masalah dari polisi yang menegakkan perintah tinggal di rumah Filipina untuk anak-anak, salah satu yang paling ketat di dunia.

"Kegembiraannya meluap. Dia terlihat polos sekaligus kagum dengan apa yang dia lihat," kata Faller kepada Reuters.

Bagi banyak dari 40 juta orang Filipina di bawah usia 18 tahun, pandemi telah menjadi penguncian terus menerus karena pemerintah mengklasifikasikan anak-anak sebagai kelompok yang sangat rentan terhadap COVID-19, meskipun beberapa negara lain melakukannya.

Sekarang, setelah 20 bulan, ratusan ribu orang tua beralih ke media sosial untuk menemukan tempat nongkrong yang aman bagi anak-anak mereka, karena mereka khawatir tentang dampak waktu yang lama di dalam ruangan terhadap kesehatan mental anak-anak.

Menemukan cara kreatif untuk mengklasifikasikan permainan sebagai olahraga dan ruang publik di mana penegakannya lebih longgar adalah tujuan dari grup Facebook pribadi "Anak-anak Diizinkan".

Hershey May Avillo-Parcarey, 37, pada bulan Maret membentuk kelompok dengan orang tua lain untuk bertukar tips tentang di mana mereka dapat membawa anak-anak mereka ke luar ruangan, dan berita telah menyebar dengan cepat.

Parcarey mengatakan dia mendapat hingga 5.000 permintaan sehari untuk bergabung dengan grup, yang sekarang memiliki sekitar 200.000 anggota.

Grup daring serupa juga bermunculan, memungkinkan orang tua untuk berbagi informasi di tempat-tempat umum seperti pusat perbelanjaan, restoran, dan taman yang menerima anak-anak.

Beberapa restoran yang kedapatan menerima anak-anak telah ditutup sementara dalam beberapa bulan terakhir, tetapi pihak berwenang di beberapa daerah, waspada terhadap kelelahan pembatasan, terkadang mengabaikan pelanggaran.

Sementara banyak negara memberlakukan penguncian total pada awal pandemi pada awal 2020, Filipina telah mempertahankan kebijakan Presiden Rodrigo Duterte untuk melarang anak di bawah umur dari luar dan ruang publik, meskipun dapat ditegakkan secara tidak merata dan memiliki pengecualian untuk berolahraga.

Filipina adalah salah satu dari hanya 17 negara di mana sekolah telah ditutup selama pandemi, kata badan anak-anak PBB UNICEF. Uji coba kelas tatap muka selama dua bulan di daerah dengan infeksi rendah dimulai bulan ini.

Ini meskipun hanya 12,5% dari 2,8 juta kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di Filipina adalah orang berusia 10-19 tahun, dengan kematian hanya 1,7% dari hampir 44.000 kematian di negara itu.

Baca Juga: Filipina Laporkan 16.361 Kasus Covid-19 dan 140 Kematian

Juru bicara istana kepresidenan mengingatkan penduduk pada akhir Oktober bahwa kelompok rentan termasuk anak-anak masih di bawah perintah tinggal di rumah.

Namun demikian, Mica Caete baru-baru ini mengunjungi mal bertema Venesia di Manila bersama suaminya dan anak putri berusia hampir tiga tahun putri, tamasya keluarga pertama mereka dalam 20 bulan.

"Saya sudah memiliki banyak tempat di daftar ember saya untuk anak-anak, jadi saya berterima kasih atas ide-ide di grup Facebook," kata Caete.

Pakar kesehatan mental mengatakan kelompok semacam itu memberikan dukungan untuk orang tua yang kewalahan dan untuk anak-anak yang menjadi cemas, bingung, dan mudah tersinggung setelah lama berada di dalam ruangan.

"Di saat kita semua terjebak di rumah, komunitas virtual ini membantu melindungi orang tua dari perasaan terisolasi," kata Anna Cristina Tuazon, psikolog klinis untuk anak-anak dan keluarga mereka, dan profesor di Universitas Filipina.

Di seluruh dunia, tingkat depresi dan kecemasan di kalangan anak-anak mungkin meningkat dua kali lipat sejak awal pandemi, kata sebuah laporan di JAMA Pediatrics pada Agustus.

Parcarey dari Kids Are Allowed mengatakan dia menyaring hingga 300 posting sehari, dan tidak menyetujui posting seperti menyembunyikan anak-anak di kursi pengemudi untuk menghindari pos pemeriksaan.

Putranya sendiri yang berusia delapan tahun, Railey Samuel, mengatakan dia rindu mengunjungi mal untuk menonton film.

"Sekarang, sulit bagi saya untuk keluar," katanya. "Saya berdoa agar pandemi virus corona hilang."


Filipina telah sepenuhnya memvaksinasi hanya seperempat dari 110 juta penduduknya dan peluncuran vaksin nasional untuk anak-anak di atas 12 tahun dimulai minggu ini, memprioritaskan mereka yang memiliki kondisi medis yang ada.

Sumber: wartaekonomi

Anak-anak di Filipina Alami Lockdown Selama 20 Bulan, Alhasil Memicu Waktu...

Anak-anak di Filipina Alami Lockdown Selama 20 Bulan, Alhasil Memicu Waktu...

Anak-anak di Filipina Alami Lockdown Selama 20 Bulan, Alhasil Memicu Waktu...

Anak-anak di Filipina Alami Lockdown Selama 20 Bulan, Alhasil Memicu Waktu...

Anak-anak di Filipina Alami Lockdown Selama 20 Bulan, Alhasil Memicu Waktu...

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya