0
Thumbs Up
Thumbs Down

Amerika Coret Nama Indonesia, China dari Negara Berkembang, Airlangga Hartanto Buka Suara

wartaekonomi
wartaekonomi - Sun, 23 Feb 2020 06:35
Dilihat: 103
Bogor

Amerika Serikat menghapus Indonesia dan sejumlah negara lain dari daftar negara berkembang. Menko Bidang Perekonomian, Airlangga Hartanto pun buka suara.

Menurutnya, belum jelas jika langkah itu akan membebani produk Indonesia yang diekspor ke Negeri Paman Sam atau tidak.

"Kita tidak khawatir hal itu, belum tentu dengaan adanya pencabutan itu bea masuk barang Indonesia akan naik," ujar Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto di Jakarta, Jumat (21/2/2020).

Baca Juga: Meski Amerika Larang Huawei di Jaringan 5G Barat, Konglomerat Prancis Ini Enggak Mau Dengar

Menurut pemberitahuan yang dikeluarkan oleh Kantor Perwakilan Perdagangan AS (Office of the US Trade Representative/USTR), AS juga mencabut preferensi khusus untuk daftar anggota Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) termasuk Brasil, India, Indonesia, dan Afrika Selatan.

Penghapusan negara-negara ini dari daftar internal negara-negara berkembang akan membuat AS lebih mudah untuk menyelidiki apakah negara-negara ini secara tidak adil melakukan subsidi ekspor.

AS juga mencabut China, bersama dengan beberapa negara lain dari daftar negara berkembang. Diakui Menko dengan adanya pencabutan ini, maka kemungkinan besar akan ada fasilitas negara yang bakal dikurangi karena Indonesia dinilai sudah menjadi negara maju. "Ya dampaknya tentu fasilitas negara berkembang akan dikurangi," jelasnya.

Sebagai informasi, kebijakan baru AS yang telah berlaku sejak 10 Februari 2020 tersebut, Indonesia dikeluarkan dari daftar Developing and Least-Developed Countries sehingga Special Differential Treatment (SDT) yang tersedia dalam WTO Agreement on Subsidies and Countervailing Measures tidak lagi berlaku bagi Indonesia.

Dalam pemberitahuan yang dikeluarkan pada 10 Februari, USTR mengatakan bahwa pihaknya merevisi metodologi negara berkembang untuk investigasi atas bea balik, sebuah bea yang dikenakan pada impor, karena pedoman negara sebelumnya dianggap sudah usang.

Untuk memperbarui daftar internalnya, USTR mengatakan telah mempertimbangkan beberapa faktor ekonomi dan perdagangan, seperti tingkat perkembangan ekonomi suatu negara dan bagian negara dari perdagangan dunia.

Penulis: Redaksi

Editor: Tanayastri Dini Isna


Foto: Boyke P. Siregar

Sumber: wartaekonomi

Amerika Coret Nama Indonesia, China dari Negara Berkembang, Airlangga Hartanto Buka Suara

Amerika Coret Nama Indonesia, China dari Negara Berkembang, Airlangga Hartanto Buka Suara

Amerika Coret Nama Indonesia, China dari Negara Berkembang, Airlangga Hartanto Buka Suara

Amerika Coret Nama Indonesia, China dari Negara Berkembang, Airlangga Hartanto Buka Suara

Amerika Coret Nama Indonesia, China dari Negara Berkembang, Airlangga Hartanto Buka Suara

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya