0
Thumbs Up
Thumbs Down

6 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Situasi Covid-19 Terkini Singapura

wartaekonomi
wartaekonomi - Mon, 15 Nov 2021 23:53
Dilihat: 137

Langkah-langkah baru diumumkan pada Senin (15/11/2021) oleh gugus tugas multi-kementerian tentang Covid-19 untuk membantu Singapura hidup dengan pandemi Covid-19.

Pengumuman itu muncul setelah gugus tugas mengatakan pada Senin (8/11/2021) pekan lalu bahwa orang yang divaksinasi penuh dari rumah yang sama akan dapat makan di luar dalam kelompok hingga lima orang, mengingat situasi Covid-19 telah stabil.

Baca Juga: Kabar Baik! Singapura bakal Luncurkan Jalur Perjalanan Vaksinasi dengan Arab Saudi hingga Indonesia

Menteri Keuangan Lawrence Wong mengatakan pembaruan mungkin diberikan awal minggu depan jika Singapura harus melanjutkan langkah-langkah Covid-19 saat ini. Sebagaimana dilansir Straits Times, Senin (15/11/2021), langkah-langkah baru tersebut adalah sebagai berikut.

1. Makan di pusat jajanan, kedai kopi

Orang-orang yang divaksinasi penuh dari rumah tangga yang sama akan dapat makan dalam kelompok hingga lima orang di pusat jajanan mulai akhir November.

Restoran dan tempat makan, dengan kontrol akses yang tepat, sejak Rabu (10/11/2021) lalu memungkinkan anggota rumah tangga yang sama, termasuk anak-anak yang tidak divaksinasi berusia 12 tahun ke bawah, untuk makan dalam kelompok hingga lima orang.

Kementerian Kesehatan (MOH) mengatakan Badan Lingkungan Nasional (NEA) telah melibatkan Asosiasi Pedagang Kaki Lima dan Dewan Kota untuk membantu pusat-pusat jajanan menempatkan kontrol akses dan sistem pemeriksaan.

Kelompok pertama dari pusat jajanan harus menyiapkan langkah-langkah ini pada akhir bulan ini, dengan sisanya akan segera menyusul.

Singapore Food Agency juga telah melibatkan operator kedai kopi untuk memberi mereka opsi untuk menerapkan sistem untuk mengontrol akses dan memeriksa status vaksinasi pelanggan mereka.

Jika tidak, ukuran grup yang berlaku dua orang akan berlaku.

Daftar dokumen yang dapat diterima untuk memeriksa apakah orang-orang berasal dari rumah tangga yang sama juga akan diperluas di luar NRIC dan SingPass untuk menyertakan aplikasi digital Pemerintah lainnya seperti myICA dan SGWorkPass.

2. Alat uji mandiri baru yang lebih murah

Health Sciences Authority telah mengizinkan Flowflex antigen rapid test (ART) kit untuk penggunaan self-test, sehingga jumlah kit ART yang disetujui menjadi sembilan.

Dua kit ART lainnya juga telah disetujui untuk menjalani registrasi Jalur Akses Khusus Pandemi.

Menteri Kesehatan Ong Ye Kung mengatakan dia mengharapkan harga kit ini jauh di bawah harga kit ART saat ini, yaitu sekitar $10.

Dia mengatakan mereka mudah-mudahan bisa di bawah $5 untuk setiap tes, tergantung pada keputusan komersial.

Depkes mengatakan telah bekerja dengan mitra untuk secara aktif mencari kit ART swauji yang lebih berkualitas tinggi dan terjangkau, untuk menurunkan biaya sambil memastikan bahwa yang resmi untuk dijual di Singapura terus memenuhi standar keamanan dan kualitas yang ketat.

3. Peraturan baru yang membedakan vaksinasi

Depkes akan menguji coba protokol baru, yang disebut Vaccination Differentiated Safe Management Measures (VDS) + Test, untuk memungkinkan individu yang divaksinasi lengkap melakukan tes sebelum berpartisipasi dalam daftar kegiatan yang diperluas.

Hasil tes, dengan reaksi berantai polimerase (PCR) atau ART, harus tercermin di TraceTogether, atau dilakukan atau diawasi oleh penyelenggara acara atau operator tempat.

Baca Juga: Studi: Lockdown Mungkin Bikin Warga Singapura Lebih Lemah terhadap Flu Musiman dan Pilek Biasa

Protokol ini akan dimulai dengan pertemuan, insentif, konferensi dan pameran terpilih, olahraga penonton dan acara pertunjukan langsung, di mana batas kapasitas dan persyaratan zonasi akan dilonggarkan dengan cara yang dikalibrasi.

Uji coba dimulai pada Senin (15/11/2021) dengan Milken Institute Asia Summit, dan juga akan berlaku untuk Forum Ekonomi Baru Bloomberg mulai 16 November dan Transformasi Industri Asia Pasifik 2021 mulai 22 November.

Acara mendatang yang akan disertakan dalam beberapa bulan mendatang adalah konser langsung amal JJ Lin selama dua hari "After the Rain" dan acara seni bela diri ONE Championship.

Hasil percontohan akan dinilai sebelum diperluas ke lebih banyak acara.

4. Vaksin untuk anak-anak

Depkes telah menandatangani perjanjian pasokan baru dengan Pfizer, yang mencakup pengiriman vaksin pediatrik.

Uji coba vaksinasi anak-anak di Singapura juga mengalami kemajuan, kata Ong.

Rumah Sakit Wanita dan Anak KK sedang mengawasi uji coba dan berencana untuk memulai perekrutan peserta gelombang pertama yang berusia antara lima dan 11 tahun.

5. Lebih banyak negara ditambahkan ke pengaturan Jalur Perjalanan yang Divaksinasi (VTL)

Singapura bermaksud untuk meluncurkan VTL dengan India dan Indonesia mulai 29 November, dan dengan Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab (UEA) mulai 6 Desember.

Aplikasi Vaccinated Travel Pass (VTP) untuk pengunjung jangka pendek dan pemegang pass jangka panjang akan dimulai pada 22 November untuk pelancong dari India dan Indonesia, dan 29 November untuk pelancong dari Qatar, Arab Saudi, dan UEA.

Baca Juga: Di Singapura, Pasien ICU Penolak Vaksin Covid-19 Bisa Ditagih Rp262 Juta

Warga Negara Singapura yang Kembali dan Penduduk Permanen yang telah divaksinasi lengkap tidak perlu mengajukan VTP untuk menggunakan VTL untuk perjalanan.

Sampai saat ini, Singapura memiliki VTL dengan Australia, Brunei, Kanada, Denmark, Prancis, Jerman, Italia, Belanda, Korea Selatan, Spanyol, Swiss, Inggris, dan Amerika Serikat.

6. Pelonggaran pembatasan bagi pekerja migran

Mulai 3 Desember, Kementerian Tenaga Kerja (MOM) akan lebih lanjut melonggarkan pembatasan bagi pekerja migran yang tinggal di asrama.

Secara khusus, 3.000 pekerja migran yang divaksinasi akan diizinkan mengunjungi lokasi mana pun di dalam komunitas, hingga delapan jam per kunjungan per hari. Ini meningkat dari tunjangan 3.000 pekerja migran per minggu.

Perlindungan yang diperlukan, seperti ART pra-acara tambahan sebelum mereka meninggalkan asrama, tetap berlaku sebagai tindakan pencegahan tambahan.

Pekerja migran juga akan diizinkan mengunjungi pusat rekreasi setiap hari dengan durasi yang diperpanjang delapan jam per kunjungan, naik dari batas tiga kali mingguan saat ini.

Pekerja migran yang tidak divaksinasi harus menjalani ART pra-kunjungan agar diizinkan masuk ke pusat-pusat ini.


Mulai pertengahan Desember, mereka dapat mengunjungi pusat rekreasi pilihan mereka. MOM juga bekerja sama dengan operator untuk meningkatkan variasi kegiatan di pusat-pusat ini.

Sumber: wartaekonomi

6 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Situasi Covid-19 Terkini Singapura

6 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Situasi Covid-19 Terkini Singapura

6 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Situasi Covid-19 Terkini Singapura

6 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Situasi Covid-19 Terkini Singapura

6 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Situasi Covid-19 Terkini Singapura

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya