0
Thumbs Up
Thumbs Down

2.773 Pelanggan di Jembrana Terkena Kenaikan Listrik

Nusabali
Nusabali - Tue, 05 Jul 2022 10:32
Dilihat: 54
2.773 Pelanggan di Jembrana Terkena Kenaikan Listrik
Khusus di Kabupaten Jembrana sendiri, ada sebanyak 2.773 pelanggan yang terkena kenaikan atau penyesuaian tarif tersebut. Manager PLN Unit Layanan Pelanggan (ULP) Negara Putu Agus Cipta Kusuma, Senin (4/7), menyampaikan, tarif adjustment (penyesuaian tarif) yang diberlakukan per Juli ini, tidak diberlakukan kepada semua pelanggan. Namun penyesuaian tarif sesuai Surat Menteri ESDM Nomor T-162/TL.04/MEM.L/2022 tanggal 2 Juni 2022, hanya diberlakukan kepada golongan pelanggan rumah tangga mampu kategori menengah ke atas dan kantor pemerintah.

"Betul per 1 Juli ini ada penyesuian tarif. Kenapa penyesuian tarif, karena hanya yang 3.500 VA ke atas. Itu kelompok masyarakat mampu. Pemerintahan kena penyesuaian tarif juga. Kalau bisnis dan industri masih yang lama. Masyrakat atau rumah rumah tangga yang di bawah 3.500 VA, masih sama," ujar Agus Cipta didampingi Manager PLN ULP Gilimanuk I Gede Sura.

Untuk penyesuaian tarif pelanggaran rumah tangga 3.500-5.500 VA (golongan R2), dari Rp 1.444,70 menjadi Rp 1.699,53, naik Rp 254,83 atau 17,6 persen. Kemudian pelanggaran rumah tangga 6.600 VA ke atas (golongan R3), dari Rp 1.444,70 menjadi Rp 1.699,53, naik Rp 254,83 atau 17,6 persen.

Sementara pelanggan pemerintahan 6.000 VA-200 kVA (golongan P1), dari Rp 1.444,70 menjadi Rp 1.699,53, naik Rp 254,83 atau 17,6 persen. Pelanggan pemerintahan 200 kVA ke atas, dari Rp 1.114,74 menjadi Rp 1.522,88, naik Rp. 408,14 atau 36,6 persen. Sementara untuk golongan P3 atau penerangan jalan umum (PJU), dari Rp 1.444,70 menjadi Rp 1.699,53, naik Rp 254,83 atau 17,6 persen.

Menurut Agus Cipta, secara umum di Bali, tidak banyak yang terkena kenaikan tarif tersebut. Dari total 1.597.016 pelanggan PLN di Bali, yang terdampak hanya 122.896 pelanggan atau 7,7 persen. "Begitu juga di Jembrana sangat kecil. Tidak banyak masyarakat yang memakai 3.500 VA ke atas. Kebanyakan di bawah 3.500," ujar Agus Cipta.

Berdasar data di PLN ULP Negara serta PLN ULP Gilimanuk, total ada 92.026 pelanggan PLN di Jembrana. Dari jumlah tersebut, yang terkena kenaikan tarif hanya berjumlah 2.773 pelanggan. Adapun pelanggan yang terdampak kenaikan tarif itu, terdiri dari 2.176 pelanggan golongan R2, 147 pelanggan golongan R3, 180 pelanggan golongan P1, 1 pelanggan golongan P2, dan 269 pelanggan golongan P3. "Kalau secara persentase, hanya 3 persen pelanggan yang terdampak di Jembrana," ucap Agus Cipta. *ode
Sumber: Nusabali

2.773 Pelanggan di Jembrana Terkena Kenaikan Listrik

2.773 Pelanggan di Jembrana Terkena Kenaikan Listrik

2.773 Pelanggan di Jembrana Terkena Kenaikan Listrik

2.773 Pelanggan di Jembrana Terkena Kenaikan Listrik

2.773 Pelanggan di Jembrana Terkena Kenaikan Listrik

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya