0
Thumbs Up
Thumbs Down

2020, ASSI prediksi permintaan transponder satelit naik 5%

Indotelko
Indotelko - Tue, 28 Jan 2020 10:18
Dilihat: 35
2020, ASSI prediksi permintaan transponder satelit naik 5%

JAKARTA (IndoTelko) - Asosiasi Satelit Seluruh Indonesia (ASSI) memperkirakan kebutuhan transponder satelit akan naik 5% sepanjang 2020 di Indonesia.

Ketua Umum Asosiasi Satelit Indonesia Hendra Gunawan mengatakan kondisi geografis Indonesia yang merupakan negara kepulauan, tidak akan mematikan industri satelit. Bahkan, keberadaan jaringan palapa ring baru mencapai kota-kota besar. Apa lagi masih banyak jaringan backbone palapa ring belum mempunyai lastmile untuk menghubungkan kota-kota kecil.

"Kami memperkirakan peningkatan kebutuhan akan satelit mencapai sekitar 5%. Dan itu menjadi peluang tersendiri bagi operator satelit nasional," kata Hendra dalam rilisnya kemarin.

Diungkapkannya, kebutuhan akan satelit masih sangat tinggi, suplai transponder masih bisa dipenuhi oleh operator nasional dan asing yang telah memiliki lisensi (landing right).

Total data yang ada di Kementrian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) hingga saat ini ada setidaknya 50 satelit yang bisa melayani masyarakat di Indonesia.

Kapasitas satelit yang dimiliki oleh operator Indonesia hingga saat ini mencapai 241 Transponder Equivalent (TPE) dan 12 Gbps High throughput satellites (HTS).

Saat ini teknologi satelit yang paling efektif adalah dengan HTS. Dengan menggunakan teknologi HTS, bisa memberikan cost yang paling efektif dengan kapasitas yang lebih besar ketimbang satelit konvensional.

"Mayoritas operator satelit di dunia sudah menggunakan teknologi HTS. Saat ini hampir seluruh operator satelit di Indonesia sudah menggunakan teknologi HTS baik dengan kapasias sendiri maupun sewa ke operator asing,"terang Hendra.

Saat ini industri satelit juga disemarakkan dengan hadirnya tekologi satelit orbit rendah atau low Earth orbit (LEO) dan satelit orbit menengah Medium Earth orbit (MEO).

Dua teknologi baru ini tidak dianggap Hendra sebagai ancaman bagi industri satelit nasional yang masih menggunakan teknologi Satelit Geostasioner (Geosynchronous satellite). Kehadiran teknologi satelit MEO dan LEO dinilai mampu untuk melengkapi teknologi yang belum dimiliki oleh satelit GEO. Aplikasi yang tidak membutuhkan latensi rendah masih bisa menggunakan satelit GEO.

Hendra memperkirakan dengan kehadiran satelit LEO dan MEO, suplai kapasitas satelit dunia untuk beberapa tahun mendatang akan mengalami over suplai. Kondisi ini akan mempengaruhi industri satelit di Indonesia. Sebab di tahun 2021 hingga tahun 2023 akan banyak satelit dengan teknologi HTS yang akan menjangkau wilayah Indonesia.

"Banyak operator satelit yang akan menjangkau wilayah Indonesia dengan teknologi HTS baik GEO, MEO maupun LEO. Kemungkinan nantinya suplai akan melimpah. Suplai banyak harga akan turun. Operator di Indonesia akan banyak yang akan menyewa satelit GEO dengan teknologi HTS. Mau nggak mau operator Indonesia harus berkolaborasi dengan operator satelit asing tersebut. Itu dimungkinkan dalam regulasi selama operator asing tersebut memiliki hak labuh,"kata Hendra.

Berdasarkan informasi dari public domain, satelit dari operator nasional dan global yang direncanakan beroperasi mulai tahun 2020 diantaranya adalah OneWeb, Nusantara Dua, O3b mPower, Starlink, Telesat LEO, Viasat-3 dan Jupiter-3.(wn)


Read More...

Sumber: Indotelko

2020, ASSI prediksi permintaan transponder satelit naik 5%

2020, ASSI prediksi permintaan transponder satelit naik 5%

2020, ASSI prediksi permintaan transponder satelit naik 5%

2020, ASSI prediksi permintaan transponder satelit naik 5%

2020, ASSI prediksi permintaan transponder satelit naik 5%

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya