0
Thumbs Up
Thumbs Down

11 Kota Ini Mulai Tenggelam, Semuanya Bakal Ditelan Laut Pada 2100, Warga Jakarta Siap-siap?

wartaekonomi
wartaekonomi - Mon, 25 Oct 2021 15:52
Dilihat: 96

Tidak dapat disangkal fakta bahwa perubahan iklim itu nyata. Permukaan laut meningkat dan suhu global meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan.

Lebih dari 200 jurnal medis telah menerbitkan pernyataan yang menggarisbawahi bahwa hasil dari peningkatan suhu global sebesar 1,5 derajat Celcius akan menjadi bencana besar. Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Climate Change memperingatkan bahwa permukaan laut yang ekstrem akan menjadi lebih umum pada akhir abad ini di seluruh dunia dan kenaikannya akan menjadi 1-2 meter pada tahun 2100.

Baca Juga: Waspadai Pemanasan Global, Pulau-Pulau Kecil di Indonesia Terancam Tenggelam

NASA memperkirakan bahwa banjir pasang juga akan menyebabkan banjir yang parah di wilayah pesisir AS. Temuan ini bukan sekadar prediksi; AS telah berjuang melawan krisis cuaca ekstrem tahun ini.

Maladewanegara terendah di duniaberesiko menghilang, jadi ia merencanakan kota terapung sebagai sarana bertahan hidup. Tetapi ada banyak kota lain di dunia yang menghadapi ancaman ini karena naiknya permukaan laut dan penurunan muka tanah (pengambilan air tanah yang berlebihan yang membuat daratan tenggelam).

Inilah ringkasan dari apa yang dunia hadapi kehilangan pada tahun 2100 jika segala sesuatunya tidak berubah, melansir Fodors.com, Senin (25/10/2021).

Miami, Florida

Lembaga think tank ekonomi Resources for the Future memperingatkan bahwa Miami akan menjadi kota pesisir paling rentan di dunia. Ada banyak faktor yang menambah kesengsaraan kawasan ini: permukaan laut yang naik dengan cepat dan bebatuan kapur yang keropos di atasnya.

Air berasal dari tanah dan meresap ke dalam air minum. Banjir di hari cerah, atau banjir pasang, menyebabkan kerusakan infrastruktur dan mengganggu kehidupandan kemungkinan akan bertambah buruk.

Permukaan laut di Florida Selatan telah naik hingga 5 inci sejak tahun 1993 dan diperkirakan akan naik lagi 6 inci pada tahun 2030. Kenaikan 6 kaki pada tahun 2100 akan menyebabkan 1 dari 8 properti di Florida berada di bawah air. Pada akhir abad ini, 94,1% dari tanah yang dapat dihuni akan berada di bawah air.

Miami meninggikan jalan dan memasang pompa di daerah-daerah, tetapi pasar real estat di sepanjang pantai masih kuat, meskipun rumah-rumah ini paling berisiko.

Venesia, Italia

Kota laguna menghadapi banjir secara teratur. Pasang naik dan angin sirocco menyebabkan Acqua Alta (air pasang) yang berlangsung selama beberapa jam. Pada November 2019, ia menyaksikan tingkat air tertinggi dalam 50 tahun, dan 90% kota itu terendam banjir.

Tahun lalu, kota terapung itu menguji pintu airnya, MOSE, yang memiliki 78 pintu untuk melindungi laguna saat air pasang. Itu dirancang pada 1980-an, tetapi pekerjaan dimulai pada 2003 dan masih belum selesai. Para ilmuwan dan ahli berpendapat pada saat itu bahwa itu adalah solusi jangka pendek dan akan menghancurkan ekosistem laguna.

Faktanya tetap bahwa Venesia tenggelam pada tingkat 0,08 inci setiap tahun. Naiknya permukaan laut secara global menambah masalah, tetapi kota ini juga menderita karena erosi pantai dan pemompaan air tanah.

Pada tahun 2021, pemerintah melarang kapal pesiar besar berlayar melalui Venesia untuk menyelamatkan kota laguna dari polusi dan kerusakan lebih lanjut.

Jakarta, Indonesia

Ibu kota Indonesia adalah kota yang paling cepat tenggelam di duniatenggelam dengan kecepatan 6,7 inci per tahun. Pada tahun 2050, 95% wilayah Jakarta Utara akan tenggelam, menurut para peneliti. Wilayah ini telah tenggelam 2,5 meter dalam 10 tahun dan hampir separuh kota berada di bawah permukaan laut.

Selain naiknya permukaan air laut, kota berpenduduk padat ini juga terkena dampak pemompaan air tanah yang berlebihan. Sebagian besar penduduk bergantung pada air tanah dan memompa sendiri dari akuifer bawah tanah karena pasokan pipa tidak dapat diandalkan.

Namun, pengambilan air tanah yang berlebihan menyebabkan tanah tenggelam karena perubahan tekanan dan itulah yang terjadi di sini.

Mumbai, India

Ibukota keuangan India juga berisiko tenggelam pada tahun 2050, NASA memperingatkan. Ini adalah salah satu dari 12 kota pesisir di India yang terancam karena naiknya permukaan laut. Mumbai Selatan akan menghadapi yang terburuk.

Setiap tahun, kota ini mengalami banjir selama musim hujan dan IPCC memperkirakan curah hujan akan meningkat pada abad ini. Suhu juga meningkat di kota dan peristiwa cuaca ekstrem juga lebih sering terjadi.

McKinsey India merilis laporan pada tahun 2020 yang memperkirakan bahwa intensitas banjir bandang akan meningkat sebesar 25% pada tahun 2050 dan kenaikan permukaan laut sebesar 0,5 meter akan mempengaruhi 2-3 juta orang yang tinggal dalam satu kilometer dari pantai.

Bangkok, Thailand

Ibu kota Thailand yang terletak di dataran rendah ini juga berada di bawah ancaman seriustenggelam dengan kecepatan 1 sentimeter per tahun. Kota ini mengalami curah hujan yang tinggi dan dibangun di atas tanah liat lunak yang menahan beban pembangunan perkotaan.

Ditambah dengan naiknya permukaan air dan ekstraksi air tanah yang ekstensif, maka Anda memiliki kasus tanah yang tenggelam. Dewan Reformasi Nasional Thailand telah memperingatkan bahwa Bangkok dapat dibanjiri dalam waktu kurang dari 15 tahun.

Rotterdam, Belanda

Tahukah Anda bahwa sekitar sepertiga wilayah Belanda berada di bawah permukaan laut? Titik terendah adalah 22 kaki di bawah permukaan laut. Negara ini memiliki sistem bendungan, tanggul (dinding rendah), pompa, dan penghalang gelombang badai yang ekstensif untuk menjaga kepalanya tetap di atas air. Tapi ada masalah lain di negara ini: penurunan tanah.

Rotterdam, sudah 90% di bawah air, tenggelam dengan kecepatan 1-1,5 sentimeter per tahun. Diperkirakan akan terjadi kenaikan permukaan laut sebesar 1-2 meter pada tahun 2100, sehingga berisiko besar terhadap banjir karena naiknya air dan tenggelamnya daratan.

Alexandria, Mesir

Kota Mesir yang bersejarah memiliki harta karun yang terkubur di bawahnya, dari istana Cleopatra hingga sisa-sisa Mercusuar Pharos. Sejak dibangun oleh Alexander Agung pada 331 SM, Alexandria telah ditelan oleh laut selama berabad-abad karena gempa bumi dan tsunami, dan garis pantai Alexandria kuno kini hilang.

Sekarang karena naiknya permukaan lautdiprediksi lebih dari dua kaki pada akhir abad inikota dataran rendah itu kembali berisiko tenggelam.

Pantai Virginia, Virginia

Permukaan laut di Pantai Virginia meningkat hampir dua kali lipat dari tingkat globalini adalah salah satu tingkat tercepat di Pantai Timur dan penurunan tanah merupakan faktor penyumbang utama. Banjir yang sering terjadi pada hari-hari air pasang juga sering terjadi, bahkan tanpa badai.

Proyeksi kenaikan permukaan laut dalam skenario ekstrem dapat mencapai setinggi 11,8 kaki pada tahun 2100, menenggelamkan kota yang diapit oleh Samudra Atlantik dan Teluk Chesapeake.

Kota ini telah memperkenalkan program, Sea Level Wise, untuk mengurangi risiko dan membangun infrastruktur untuk bersiap menghadapi banjir.

New Orleans, Louisiana

NASA telah mengungkapkan bahwa beberapa bagian New Orleans tenggelam sebanyak 2 inci per tahun. Sekitar 50% kota sudah berada di bawah permukaan laut. Setelah Badai Katrina, ia melihat banjir besar dan kerugian yang menghancurkan dan meningkatkan sistem pengendalian banjirnya.

Tetapi dengan tanah yang tenggelam karena penurunan permukaan tanah dan naiknya permukaan laut, ada ancaman yang membayangi. CNN melaporkan bahwa pada tahun 2100, New Orleans akan berada antara 2,5 dan 4 meter di bawah permukaan laut.

Lagos, Nigeria

Banjir tahunan di kota pesisir Nigeria adalah bagian dari kehidupan sehari-hari. Erosi pantai dan naiknya permukaan laut telah dikaitkan dengan banjir dan perencanaan kota yang buruk, pertumbuhan yang tidak terkendali, dan sistem drainase yang buruk menambah masalah.

Kota dataran rendah (kurang dari 2 meter di atas permukaan laut) dapat dihuni pada akhir abad ini, CNN melaporkan. Sebuah studi yang dipimpin oleh Institute of Development Studies (IDS) menyatakan, "Kenaikan permukaan laut yang terkait dengan perubahan iklim, diperkirakan berpotensi mencapai 59 cm pada tahun 2100, kemungkinan akan memperburuk masalah genangan pesisir, banjir, dan intrusi air laut ke sumber air tawar dan ekosistem di Lagos."

Kota Ho Chi Minh, Vietnam

Banjir melanda kota terbesar Vietnam setiap tahun dan semakin merusak. Sekitar 45% dari kota ini berada kurang dari satu meter di atas permukaan laut, dan pembangunan yang cepat serta pemompaan air tanah telah menyebabkan penurunan muka tanah.

Kota ini telah tenggelam setengah meter dalam 25 tahun terakhir dan pada tahun 2050, sebagian dari Ho Chi Minh akan ditelan.


Sumber: wartaekonomi

11 Kota Ini Mulai Tenggelam, Semuanya Bakal Ditelan Laut Pada 2100, Warga Jakarta Siap-siap?

11 Kota Ini Mulai Tenggelam, Semuanya Bakal Ditelan Laut Pada 2100, Warga Jakarta Siap-siap?

11 Kota Ini Mulai Tenggelam, Semuanya Bakal Ditelan Laut Pada 2100, Warga Jakarta Siap-siap?

11 Kota Ini Mulai Tenggelam, Semuanya Bakal Ditelan Laut Pada 2100, Warga Jakarta Siap-siap?

11 Kota Ini Mulai Tenggelam, Semuanya Bakal Ditelan Laut Pada 2100, Warga Jakarta Siap-siap?

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya